Skip to main content
BeritaSiaran Pers

Kisah Tukang Jahit Asal Bali yang Tabungannya Nyaris Sirna

Dibaca: 39 | By 11 Jun 2023Juni 25th, 2024No Comments

Kisah Tukang Jahit Asal Bali yang Tabungannya Nyaris Sirna.

 

LPS-Bali. Bermula dari seorang penjahit yang nyaris kehilangan tabungannya, karena bank tempatnya menyimpan dana dinyatakan pailit. Namun, pada akhirnya hal tersebut urung terjadi karena tabungannya telah dijamin oleh Lembaga Penjamin Simpanan (LPS). 

Adalah Ibu Yuliana Chandra (63) yang sempat mengkhawatirkan nasib tabungannya selama belasan tahun, dikarenakan karena Bank Perekonomian Rakyat (BPR) Pasar Umum (BPU) Bali dinyatakan bangkrut pada 2022 silam. 

“Pengalaman saya sewaktu BPU ditutup, saya sempat cemas tetapi akhirnya kekhawatiran saya hilang sebab tabungan saya dijamin oleh LPS. Saya menjadi nasabah BPU sejak belasan tahun lalu. Proses pencairan dana saya juga sangat mudah asalkan memenuhi syarat,” ujarnya saat ditemui di Bali pada Minggu (11/6/2023).

Setelah menerima dana tabungannya tersebut, ia pun dengan tegas mengatakan tidak kapok untuk menabung di bank.

“Saya menaruh dana saya di BPR dan bank umum, saya tidak jera menabung sebab ada LPS yang akan menjamin simpanan kita. Dan, kepada para nasabah di luar sana, tidak masalah untuk menabung di bank manapun, sebab uang kita pasti akan dijamin oleh LPS,” ucapnya.

Baca juga:  LPS Segera Bayarkan Klaim Penjaminan Simpanan Nasabah BPR UMKM

Selain Ibu Yuliana, ada pula I Gede Ngurah Aris Prasetya (30) seorang pegawai swasta, yang juga telah menerima manfaat dari program penjaminan LPS, dimana seluruh deposito atas nama almarhum Ibundanya telah diterimanya secara penuh.

“BPU harus dilikuidasi, maka pada hari itu saya datang dan menemui perwakilan LPS, di situlah saya mengajukan klaim pembayaran deposito saya, dan saya bersumpah akan menjadi informan bagi masyarakat untuk tidak takut ke bank dan jangan takut menyimpan uang di bank, karena ada LPS yang menjamin tabungan kita,” ujarnya. 

Kembali ke proses pembayaran klaim oleh LPS, menurut Aris panggilan akrabnya, proses pembayaran klaim, baik itu tabungan dan deposito dilakukan oleh LPS dua minggu setelah BPU dicabut izin usahanya oleh otoritas terkait, tidak lama kemudian mulai masuk tim dari LPS dan setelahnya selama 90 hari kerja simpanannya dapat dicairkan di bank umum yang ditunjuk oleh LPS.

“Kami pun yakin, sebab selama ini kami telah mengikuti syarat seperti misalnya dana kita terdaftar dan  sesuai tingkat bunga LPS. Kami pun sudah mengecek hal tersebut di website LPS bahwa bilyet kita terdaftar dan telah memenuhi persyaratan, maka dapat dipastikan dana kita dijamin LPS,” jelasnya.

Baca juga:  Ini Cara LPS Berikan Perlindungan Kepada Nasabah Bank

“Saya pun melihat para nasabah lain juga mendapatkan pengalaman yang sama seperti yang saya dapatkan, pada saat itu saya melihat ada 1700 nasabah lain yang mendapatkan pengalaman serupa seperti saya,” tutur Aris.

Ibu Yuliana Chandra (63) yang sempat mengkhawatirkan nasib tabungannya selama belasan tahun, dikarenakan karena Bank Perekonomian Rakyat (BPR) Pasar Umum (BPU) Bali dinyatakan bangkrut pada 2022 silam. Tetapi akhirnya kekhawatiran saya hilang sebab tabungannya dijamin oleh LPS.

Kinerja LPS

LPS adalah lembaga yang dibentuk oleh pemerintah melalui Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2004 tentang Lembaga Penjamin Simpanan. LPS menjamin simpanan nasabah bank yang berbentuk tabungan, deposito, giro, sertifikat deposito, dan bentuk lain yang dipersamakan dengan itu. Saat ini, nilai simpanan yang dijamin oleh LPS paling tinggi sebesar Rp2 miliar per nasabah per bank.

Sejak 2005 hingga Juni 2023, LPS telah melaksanakan likuidasi 119 bank yang terdiri dari 118 BPR/BPRS dan 1 bank umum, serta menyelamatkan 1 Bank Umum. Dari total seluruh bank tersebut, LPS telah melakukan pembayaran klaim penjaminan sebesar Rp1,75 triliun kepada 271.240 rekening.

Baca juga:  Pembayaran Atas Penetapan Status Penjaminan Simpanan Nasabah Penyimpan PT BPR Bali Artha Anugrah (DL) Berdasarkan Hasil Rekonsiliasi & Verifikasi Tahap Pertama

Kinerja positif LPS juga mendapatkan pengakuan dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK). Berdasarkan audit BPK atas Laporan Hasil Pemeriksaan Laporan Keuangan Lembaga Penjamin Simpanan (LHP LK LPS), LPS berhasil meraih opini “Wajar Dalam Semua Hal Yang Material”. Pemeriksaan LHP LK LPS tersebut juga telah dilaksanakan sesuai Standar Akuntansi Keuangan di Indonesia. Adapun LPS meraih predikat tersebut selama sembilan kali berturut-turut. 

Pada tahun 2022, LPS mendapat skor integritas sebesar 82,77 (di atas skor rata-rata nasional sebesar 71,94) berdasarkan Survei Penilaian Integritas (SPI) yang diselenggarakan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). LPS kembali mendapat rating AAA(idn) dari Fitch Ratings dan rating idAAA dari Pefindo yang diperoleh sejak tahun 2017. Rating ini menunjukkan kondisi keuangan LPS yang sangat sehat. 

Selain itu, LPS mendapat Sertifikat ISO 9001: 2015 Sistem Manajemen Mutu dan ISO 37001: 2016 Sistem Manajemen Anti Penyuapan. Hal ini menunjukkan bahwa LPS berkomitmen untuk meningkatkan kinerja lembaga, terutama dalam hal pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara.

Pegawai LPS sedang menginformasikan mengenai manfaat program penjaminan LPS kepada Ibu Yuliana Chandra.

 

Bagikan:

Leave a Reply

made with passion and dedication by Vicky Ezra Imanuel