Skip to main content
BeritaSiaran Pers

Ketua DK LPS : Peran Gen Z Penting Dalam Mendorong Pertumbuhan Ekonomi dan Menjaga Stabilitas Keuangan

Dibaca: 25 | By 30 Nov 2023Juni 25th, 2024No Comments

LPS – Bandung. Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) Purbaya Yudhi Sadewa menyambangi Kampus Universitas Padjajaran (Unpad), Jatinangor, Jawa Barat. Selain untuk menandatangani Nota Kesepahaman terkait kerja sama di berbagai bidang, kunjungan Ketua DK LPS ke Unpad juga untuk memberikan kuliah umum kepada para mahasiswa yang hadir dari berbagai wilayah se- Indonesia, dikarenakan Unpad sedang menggelar Pekan Ilmiah Mahasiswa Nasional (Pimnas) ke-36.

“Pasca COVID-19, jumlah partisipasi kerja terus meningkat, seiring pemulihan ekonomi yang berlangsung. Adik-adik di Unpad juga sebentar lagi akan masuk ke angkatan kerja, inilah momentum terbaik, karena pada saat ini, kalian atau yang akrab disebut Gen Z merupakan generasi yang baru masuk ke angkatan kerja, memulai karir lalu turut berkontribusi pada pertumbuhan dan stabilitas ekonomi,” ujarnya membuka kuliah umum, di Gedung Rektorat Unpad, pada Kamis (30/11/2023).

Dia menjelaskan mengenai usia produktif yang mendominasi jumlah penduduk di Indonesia, menurutnya, merujuk data Badan Pusat Statistik (BPS) bahwa Indonesia sudah memasuki masa bonus demografi sejak tahun 2012, dengan periode puncak pada tahun 2020 – 2023.

Baca juga:  LPS: Penurunan Tingkat Bunga Penjaminan Untuk Dorong Momentum Pemulihan Ekonomi Nasional

“Hal ini ditunjukkan dengan jumlah penduduk usia produktif yaitu 15-64 tahun, yang mencapai dua kali lipat jumlah penduduk non produktif. termasuk di antara penduduk produktif adalah Gen-Z sebanyak 66,74 juta jiwa atau 24,2%,” jelasnya.

Dalam kesempatan tersebut, dipaparkan pula mengenai pentingnya para Gen Z untuk terus meningkatkan kualitas literasinya terutama mengenai ekonomi dan keuangan, pentingnya menabung, cara berinvestasi yang aman dan nyaman dan berbagai tema lainnya.

“Tingkat literasi keuangan berdampak positif terhadap kesejahteraan masyarakat suatu negara. Memang, inklusi dan literasi keuangan di Indonesia telah mengalami kenaikan dari waktu ke waktu, namun peningkatan literasi masih dapat dioptimalkan,” tambahnya.

Diketahui, pada survei nasional literasi dan inklusi keuangan (SNLIK) OJK tahun 2022, inklusi keuangan Indonesia berada pada level 85,10%, sedangkan literasi keuangan hanya 49,68%.

Sebagai penutup, Purbaya menekankan bahwa pihaknya sangat menaruh perhatian besar pada peningkatan human capital, sebab hal tersebut nantinya akan memberikan pengaruh besar pada masa depan suatu bangsa.

“Kami sangat concern dengan bonus demografi, semakin tinggi skill dari angkatan kerja di sebuah negara, maka output ekonominya akan semakin besar, dan faktor tersebut akan diisi oleh kalian-kalian yang nanti sebentar lagi akan lulus kuliah dan bekerja. Maka, belajarlah dengan baik, gapailah cita-cita, dan bijaksanalah dalam mengelola keuangan,” tutup Purbaya.

Bagikan:

Leave a Reply

made with passion and dedication by Vicky Ezra Imanuel