Skip to main content
Siaran Pers

Ketua DK LPS : Walau cukup menantang Ekonomi Indonesia Diprediksi Akan Tetap Tumbuh

Dibaca: 2 | By 09 Mar 2022Juli 11th, 2023No Comments
LPS Imbau BPR/BPRS Adaptif Melalui Transformasi Digital dan Mendorong Go Public

PRESS-08/SEKL/2022

LPS-Jakarta. Dengan meningkatnya tensi geopolitik antara Rusia dan Ukraina, potensi inflasi yang tinggi, kebijakan tapering dari Bank Sentral Amerika Serikat, dan juga masih ada tekanan dari pandemi COVID-19 varian omicron, Ketua Dewan Komisioner Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) Purbaya Yudhi Sadewa menyatakan, dengan tetap melaksanakan kebijakan moneter dan kebijakan fiskal yang baik, perekonomian Indonesia di tahun 2022 diperkirakan akan dapat meneruskan pertumbuhan positif.

“Beberapa hal tersebut amat menantang dan perlu untuk terus diwaspadai dan dicermati, tetapi kami yakin selama kita masih tetap menjalankan kebijakan moneter dan kebijakan fiskal kita dengan baik, artinya kebijakan moneter yang mendukung ekonomi dan kebijakan fiskal yang juga mendukung ekonomi, perekonomian kita masih akan tumbuh dengan baik,” ujarnya dalam acara Power Lunch CNBC Indonesia, pada Selasa (08-03-2022).

Ia menambahkan, di tengah berbagai ketidakpastian yang mengemuka tersebut, dengan kebijakan yang baik,  pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun 2022 dapat mencapai 4,8-5,5 persen YoY, atau mungkin di tengahnya sekitar 5,1 persen untuk tahun 2022 ini.

“Jika melihat dari sisi moneter, jumlah uang yang ada di sistem yang betul-betul siap untuk mendorong pertumbuhan ekonomi, jumlahnya masih cukup tinggi, di atas 20 persen pertumbuhannya,” tambahnya.

Baca juga:  Perkuat Penegakan Hukum dalam Penanganan Bank, LPS Gelar Sosialisasi Kepada Polri

Terkait proyeksi tren pertumbuhan simpanan dan rekening di perbankan, ia memaparkan, selama bulan Januari 2022, nilai total simpanan bank umum tercatat sebesar Rp7.439 triliun, mengalami kenaikan sebesar Rp800,4 triliun atau bertambah sebanyak 12,06 persen YoY.

Kemudian, nilai total simpanan pada tier dengan saldo kurang dari Rp2 miliar  mengalami kenaikan sebesar Rp130,5 triliun, atau bertambah sebanyak 4,53 persen YoY, nilai total simpanan pada tier dengan saldo lebih dari Rp2 miliar juga mengalami kenaikan sebesar Rp669,9 triliun, atau bertambah sebanyak 17,82 persen YoY.

Dalam hal jumlah rekening, pada bulan Januari 2022, jumlah rekening dengan saldo kurang dari Rp2 miliar meningkat sebesar 91,73 juta rekening atau bertambah sebanyak 26 persen YoY. Sedangkan jumlah rekening dengan saldo lebih dari Rp2 miliar meningkat sebanyak 19 ribu rekening atau bertambah sebanyak 6,38 persen YoY.

“Ini kelihatannya ada pemain baru di level income rendah yang mulai memanfaatkan jasa perbankan, saya prediksi ini dari kalangan pelajar sekolah menengah yang mereka mulai masuk berinvestasi sehingga mereka membutuhkan rekening di perbankan,” tambahnya.

Baca juga:  Evaluasi Tingkat Bunga Penjaminan Periode Oktober 2019

Secara umum, simpanan nasabah akan terus tumbuh seiring dengan pemulihan ekonomi dan terjaganya kepercayaan masyarakat pada industri perbankan.

Kemudian, terkait kondisi suku bunga penjaminan (LPS Rate), berdasarkan evaluasi LPS, sepanjang tahun 2020–2021, LPS telah memangkas Tingkat Bunga Penjaminan (TBP) sebesar 275 bps untuk TBP rupiah dan 150 bps untuk TBP valas. TBP rupiah untuk bank umum dan BPR saat ini untuk periode 29 Januari 2022 – 27 Mei 2022, masing-masing sebesar 3,50 persen  dan 6,00 persen, sedangkan TBP valas untuk bank umum sebesar 0,25 persen.

“Seiring dengan kebijakan penurunan TBP, suku bunga deposito 1 dan 3 bulan terpantau masih mengalami penurunan 152 bps dan 149 bps meskipun penurunannya semakin melambat. Hal tersebut turut berkontribusi dalam penurunan cost of fund perbankan, sehingga mendukung penurunan suku bunga kredit,” ujarnya.

Ia juga menekankan, LPS akan terus mencermati respons perkembangan suku bunga simpanan, dan akan melakukan evaluasi atas kebijakan TBP sesuai perkembangan data dan informasi terkini yang tersedia dengan tetap memperhatikan proses pemulihan ekonomi, stabilitas sistem keuangan dan likuiditas.

Bagikan:

Leave a Reply

made with passion and dedication by Vicky Ezra Imanuel